Alhamdulillah....

Daisypath Anniversary tickers

Senin, 03 Maret 2014

Jangan dimasukkan ke hati ya...


Holaaa...

Sebenernya udah lama banget pengen nulis masalah beginian, bukan...bukan karena saya mau ngekerin penganten A, B atau C, atau ngekerin kinerja si catering A, B atau C, tapi lebih karena keprihatianan saya atas keadaan yang terjadi.

Jadi begini ceritanya...

Belakangan ini (sebenarnya udah dari sebelum saya nikah sih, tapi puncaknya ya sekitar 1 tahun terakhir lah) setiap saya berkondangan dari nikahan yang satu ke nikahan yang lain ada hal yang mengganjal di hati saya.. Apalagi kalo bukan masalah makan alias Cateringan. Ya, saya juga pernah resepsi, dan saya tau ga ada resepsi yang sempurna, kecuali kalo memang punya dana yang ga berseri...segalanya bisa terbeli. Buat budget wedding seperti saya dulu saya merasakan sendiri bahwa nominal yang harus dikeluarkan buat masalah catering ini cukup wow. Makanya dari awal saya bilang, saya bukan mau menjudge si pengantin, bukan pula menjudge si catering, dan bukan menjudge tamu undangan.

Hampir semua acara nikahan (di gedung) yang saya datangi itu makanannya cepet banget habis (walau ga semua, coba disimak nanti dibawah ya) sebelum waktunya. Mayoritas yang berkejadian seperti itu adalah resepsi di Siang hari. Jadi kalau dari penelitian saya nih ya, satu jam pertama itu rata2 menu gubug sudah ludes dan setelahnya hanya mengandalkan menu buffet. Ya memang menu buffet itu dimaksudkan supaya undangan pasti dapat makanan, sementara gubug-an hanya faktor tambahan saja. Tapi walau bagaimanapun kok ya agak nggak enak ya gubug udah kosong semua di 1 jam pertama, dan hal ini tentu aja meninggalkan kesan negatif di tamu undangan yang hadir.

"yah....gubugnya habis"
"ihh...udah ga ada apa2..."
"Hah??? Gubugnya udah abis jam segini?"

Itu komentar tamu yang saya sering denger di kondangan, hmmm...sebenernya itu masih yang versi sopan ya...ada kok yang komentarnya lebih DALEM n NYLEKIT lagi. Tapi ya mau gimana lagi, saya sendiri sebagai tamu juga merasa hal yang sama, dan ya...itu memang realitanya. Emang sih ada juga tamu yang ga komplen walau ga kebagian, tapi saya yakin jauh di dalam hati mereka juga akan mempertanyakan hal yang sama.

Saya juga pernah jadi penganten, yang ngadain resepsi, yang jadi tuan rumah. u name it lah! Dan ya, saya juga tau betapa ga enaknya kalo acara kita di komplen sama orang lain.

"heh...ga tau apa catering itu dananya gede?"
"komplen mulu sih orang2.."
"ahhh kayak kawinannya sendiri perfect ajah, komplen mulu"
"ini sayah salah dimana yah, kok jadi begini..."

Itu mungkin komentar saya kalo acara saya dikomplen. Tapi ya...balik lagi, ga ada manusia yang sempurna, yang ada hanya kepedulian kepada sesama, makanya dikomplen. Tak kenal maka tak sayang toh??? jadi anggaplah komplen itu sebagai tanda kepedulian dan sayangnya orang lain kepada kita. Yeahhh walau emang ga enak tapi pasti ada hikmahnya kan?

Setelah saya menimbang2, akhirnya saya berani nulis ini. buat yang merasa tersentil, mohon maaf bukan maksud saya ya...saya hanya memberi pandangan...siapa tau menginspirasi calon pengantin yang membaca. Menurut saya ada beberapa hal yang "bertanggung jawab" atas kejadian semacam ini, bukan cuma dari pengantin, catering atau tamu saja, tapi semuanya berpengaruh!! Ini diantaranya :

1. Pengantin yang kurang tepat memperkirakan jumlah tamu yang akan hadir
   
Biasanya pembengkak-an jumlah tamu terjadi karena beberapa hal, dari pengamatan saya : karena kartu undangan masih tersisa (faham dibuang sayang) sehingga muncullah tamu tamu yang dadakan, rasa ga enak kalo ga ngundang (ortu nih yang biasanya begini, temen sekolah SD/SMP/SMA/Kuliah/Kursus, temen FB, temen chatting, temen maen, temen komplek, temen pengajian, temen lain2), salah perkiraan tamu yang hadir (padahal termasuk yang gaul di mana2 tapi cuma alokasikan beberapa saja yang hadir, kenyataannya yang dateng seabrek!!), undangan 1 untuk rame2 (ini nih yang sering jadi momok, kesannya cuma ngirim 1 undangan...tapi sebenernya kalo dikasih seorang satu ya total bisa 10 undangan).

Saya sendiri mengalami hal ini, fisik undangan di rumah masih buanyak...jadi mulai deh tuh 1 deh tambahan...buat si ini...temennya mama, 1 lagi buat si itu..toh sisa juga kan undangannya? Iya sih nyisa....tapi kalo dihitung kan udah pas... Padahal deal sama catering udah dari jauh hari, kalo iya bisa nambah dana buat nambahin porsi..lha kalau ga bisa gimana? Kalo alokasi super ketat gimana?

Sekedar saran saja, selain menghitung tamu yang diundang, jangan lupa juga perhitungkan perkiraan yang datang berapa, plus antisipasi kalo yang datang lebih dari ekspektasi, ambillah jumlah yang paling banyak.
misal :
undangan buat temen SMA, secara fisik 1 undangan (atau malah cuma ngundang lewat FB) tapi setelah di list temen dari kelas 1 s/d 3 yang berpotensi besar akan dateng ada 15 orang. mayoritas temen SMA itu udah nikah dengan 2 anak, jadi kurang lebih yang datang itu 2x15 = 30 ditambah anak (kalo satu orang dihitung 2 anak dan 1 anak dihitung setengah porsi) jadi 15 porsi untuk anak. Total udah 15 undangan dengan yang hadir (plus anak) adalah 45 orang, kalo dihitung porsi untuk catering ya sekitar 30 porsi/pax, eh tapi anak jaman sekarang itu lebih berani2 lho...mereka ga canggung untuk makan seperti porsi dewasa, so kalau mau aman total udah 45 porsi ya..

nah dari ilustrasi demikian aja 1 undangan itu bernilai 45 porsi catering.

Tips dari saya :
kalo emang udah ga deket lagi ya ga usah ga enak  buat ga ngundang. kalau mau ngundang via FB mending kirimin personal message saja ke orang yang kita mau undang. kecuali kalau kita memang mau mengundang seluruh temen FB kita. kalo saya dulu : orang yang dulu ga ngundang saya pas nikahannya akan saya pertimbangkan banget pas mau dikasih undangan. Bahkan kalo perlu ya ga usah diundang (kalo emang ga deket2 amat). Kalo mau jahat sih mikirnya : kita aja ga diundang tuh dulu sama dia, berarti kita bukan orang yang penting buat dia, kenapa juga dia jadi penting banget buat kita. Hehehehe....

2. Budget pengantin yang kurang pas untuk urusan makanan

Kadang ada ya pengantin yang maksain paket dari cateringnya padahal ga sesuai dengan jumlah undangannya... Biasanya sih terkait budget ya..mungkin budget cukupnya beli yang 500 pax, tapi undangan lebih dari itu.

Tips dari saya :
kalau memang ada dananya untuk 500pax ya silahkan dipilih2 lagi undangannya supaya total jadi maksimum 500 saja.

3. Pemilihan waktu resepsi

Kondangan yang paling sering saya temui makanannya sudah habis ini biasanya adalah resepsi Siang hari. kenapa begitu? Kalo kata catering saya dulu sih ada waktu2 dimana tamu undangan akan kemungkinan besar hadir : Resepsi siang, terutama di hari Minggu. Logika aja menurut saya : hari sabtu siang mungkin ada yang kerja (suami saya juga kerja di haris sabtu), anak2 juga ada yang sekolah (eh pada sekolah kan ya hari sabtu??), nah sementara kalo sabtu malam biasanya : yang masih single kadang pengen pacaran aja daripada kondangan, anak2 kalo malem suka udah ngantuk, kendaraan umum agak susyah kalo kemaleman.  Hari minggu biasanya lebih banyak yang dateng plus kalo dateng juga bererot sampe anak (bahkan neneknya dibawa juga, hehehe), karena mungkin sekalian jalan jalan keluarga ya...daripada ke tempat wisata kan bisa ke kondangan dulu baru capcus bertamasya (hayoooo...pasti ada deh yang berpikiran gini), anak2 biasanya menolak untuk tidak diajak karena mereka pengen jalan2 walau sekedar keluar rumah/bukan tamasya. Untuk hari minggu malam ya balik lagi ke anak2 udah ngantuk, takut masuk angin, kendaraan umum susah, dan besok anak2 sekolah jadi mesti belajar.

Tambahan aja : kalo siang biasanya orang lagi laper2nya ya... laper juga lagi gila2nya... Kalo malam mungkin bisa cuma cumit2 doang makannya, eeh tapi kalo siang kudu seporsi dong..


Oya, tanggalan juga berpengaruh lhoo...
Tanggal muda : 50-50 antara mending tamasya sama keluarga atau justru banyak yang dateng karena udah gajian n ga berat masalah angpao.
Pertengahan Bulan : Biasanya pada dateng, karena kondangan jadi salah satu alternatif acara weekend
Tanggal Tua : Ada yang males dateng karena dompet udah tipis, ada juga yang dateng n jadiin kondangan sebagai pengisi weekend (biasanya sih datengnya full satu keluarga) yang murah meriah.

Hahahaha, kalo bener jangan dimasukkan ke hati, kalo salah juga jangan dimasukkan ke hati ya...
 
4. Undangan/tamu yang terkesan "aji mumpung"

Eeh sekarang itu kalo sayah liat2 jarang banget ada tamu undangan yang makan sedikit (kecuali lagi diet atau emang ga kebagian makanan). Ambil prasmanan seabruk, gubug semua dimakan, dessert juga hayo. Ga nyalahin tamunya juga sih ya, toh inti dari acara resepsi adalah berbagi kebahagiaan kita dengan para tamu, jadi ya ga ada salahnya kalo mereka makan banyak. Selama tamu kita puas n senang pasti pengantin juga seneng deh, bener ga? Cuma yang kayak gini bikin ilustrasi n hitungan catering kacau balau. Bukan cuma seorang dua orang lho...tapi banyak! Jadi buat capeng2 ayoo dikalkulasi ulang porsi makanannya.

5. Pergeseran paham tentang kondangan

Kalo dulu jaman saya kecil namanya kondangan itu (apalagi temennya si mama atau papa) itu ya acara orang dewasa. Orang tua saya selalu membatasi anaknya kalopun ikut. Walaupun acaranya kawinannya keluarga juga jaraaaaang banget kami bertiga diajak semua, biasanya seorang doang. Kalo sekarang nih menurut saya kondangan jadi semacam acara jalan2/hiburan keluarga. Saya sih ga muna, banyakan kondangan itu buat makan enak... Ibarat kata nganpao sekali tapi sekeluarga bisa senang. hahahaha..

6. Pengaturan porsi di catering (paketan) yang udah SANGAT KETINGGALAN JAMAN

Sampe sekarang ini saya masih ga abis pikir sama porsian yang ditetapkan pihak catering. Hal ini terkait dengan poin nomor 4 yang saya tulis diatas. Sering hal ini berakibat pada setelah setengah jam setelah acara dimulai akan ada antrian bak naga yang ditiap gubug-an. Dan pada akhirnya akan banyak tamu yang kecewa karena setelah mengantri tapi akhirnya kehabisan. Idealnya menurut saya, satu macam gubug dibuat 2 tempat, misal somay 1 di bagian depan, somay 2 di belakang. Sama seperti prasmanan yang ada di 2 titik, seharusnya tiap jenis gubug juga 2 titik. Atauuuu satu titik tapi porsinya dipastikan tidak terlalu sedikit.

Jadiii, boleh saja masih manut sama itungan catering yang ada di paketan, tapi kalo kata saya itu udah ketinggalan jaman. Kalo mau ga cepet abis n tamu2 kita yang datang belakangan masih kebagian kebahagiaan sama kayak yang dateng di awal ya tipsnya :

- Pilih paket diatas jumlah undangan kita. misal ungangan 500 orang, alangkah baiknya pesan yang 600, 650 atau 700pax.
- Tambah porsi di paketan. misal menurut paket (rata2 sih sama ya) gubug itu 150 pax, ada baiknya kita tambahin jadi per gubug itu 250, kalo yang menurut kita mahal ya bolehlah naek sedikit aja. Atau tambahin 2 atau 3 gubug extra yang harga per paxnya ga mahal, yang penting nambah dan karena ga mahal bisa porsinya lebih banyakan dikit.

7. Catering nakal

Kalo yang ini  what can i say ya??? Namanya nakal ya nakal...yang udah itung banyak pun pasti bisa kurang. Penyebab nakalnya ini bisa jadi : nahan2 makanan buat disajikan hingga akhirnya tersisa banyak, plus kalo bener2 nakal ya sisa yang dilaporin ke keluarga capeng ga sebanyak yang sebenernya (di keep buat mereka). nakal juga bisa berarti bikin janji yang tidak sesuai dengan yang diberikan. Pas Testfood somaynya aduhai besarnya, ehhh pas hari H somay pun mengecil dan rasa ga semantep pas TF.

Tips saya :
Pastikan kualitas catering yang akan kita pakai. Jangan cuma karena nama yang terkenal trus tergiur, BAHAYA. JAngan juga karena harga yang murah ya...BAHAYA juga. Pilih yang marketingnya udah dikenal baik. Jangan percaya sama diskon/potongan harga yang meniming2i tawarannya dia, hati hati aja ya...

8. Pemilihan menu

Percaya ga percaya milih menu itu sama kayak milih pacar. Salah salah bisa berabe. Menu yang enak konsekuensinya ya laris manis lebih cepat plus harganya lebih mahal (gubug), yang lebih murah biasanya rasanya kurang yahud n efeknya nanti ke kepuasan tamu kita.

Sering juga saya temui menu coklat fountain, tapi percaya atau ga itu mah ga sampe 1 jam udah ludes, plus ga higienis karena ada anak2 yang abis djilat2 trus dicelupin lagi ke coklatnya. Hadeuhhh....namanya juga anak2 yah...tapiii... Coklat fountainnya kurang kali yah porsinya, hehehe....

Demikianlah celotehan saya pada hari ini. Sekali lagi mohon maaf kalau kurang berkenan, semoga bisa jadi bahan renungan n bahan pertimbangan saja, jangan dimasukkan ke hati :)

Salam,

Rulinaline

3 komentar:

  1. Nice one, line... (I'm baack hahaha!)
    Emang sih suka gemes kalo dateng ke kawinan makanan udah pada habis padahal baru sejam acara. IMO kalo makanan abis tengah acara tuh hal2 bagus lainnya jadi "tertutup" ya. Sebagai yang resepsi Minggu siang, setuju banget pengaturan menu makanan mesti dipikirkan banget. Dulu sih disarankan juga untuk masukin menu2 makan berat di gubug2an, karena kalo siang kan orang cenderung makan berat sementara kalo malem orang lebih menghindari makan nasi2an yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
      BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

      Hapus
  2. Blognya bagus banget kak ^^
    Selamat pagi kakak. :) maaf numpang promosi ya. ^^
    Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan penataan yang bagus?
    Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami http://www.bumentik.com dan http://dekorasipernikahanjogja.com/

    BalasHapus