Alhamdulillah....

Daisypath Anniversary tickers

Jumat, 24 April 2015

CORETAN KECIL

Hanya sekedar coretan kecil sebelum pulang..

Tengok kanan jumpa teman yang hamil besar. Menikah beda beberapa bulan, dan ini adalah anak ke 2nya..

Tengok kiri jumpa teman yang menikah beberapa bulan lalu. Sudah masuk trimester kedua..

Tengok tengok teman yang menikah cuma beda 1 minggu, sedang asyik diet setelah lulus menyusui..

Kadang pengen nangis, kadang jadi down. Mencoba selalu sabar dan ga putus asa.

Doain kami ya...

Rabu, 17 September 2014

Happy Birthday Mama.. :)

16.09.2014

Senangnyaaaa....
Hari ini mama tersayang ultah. Dari pagi sibuk browsing2 kue yang enak beli dimana (cubit aline....bukan kerja malah browsing). Setelah browsing nemu kandidat tempat beli kue buat ultahnya si mamah ini :

1. Dapur Cokelat
2. Clairmont
3. Cheesecake Factory

tapi eh tetapi...setelah browsing lagi dengan terpaksa kandidat nomor 2 dieliminasi. Alasannya? Karena si fruitcake yang kepengen dibeli ini mesti pesan 2 hari sebelumnya, sementara hari ini acaranya go show aja belinya. Hikss, bye bye kue putih deh jadinya....

Semakin sore semakin labil lah sayah soal perkueh-an ini. Di menit2 terakhir sebelum bel pulang kantor (ishhh...emangnya ada bel nya???) tiba2 dapet ilham buat tanya ke ratu makanan enak di kantor (namanya mbak iko), karena konon mbak yang satu ini ahli dalam kueh dan makanan plus camilan enak. Perbendaharaan tempat kuliner enaknya emang masih jauh dibanding Pak Bondan Maknyus, tapi soal rasa sayah rasa masih menangan tempat pilihan Mbak iko daripada Pak maknyus. Hehehehe, peace pak!

Dan inilah rekomendasi yang dengan serta merta mencoret Dapur Coklat sejauh jauhnya (dan begitupun dengan Cheesecake Factory).

"Colette & Lola"
Jl. Senopati Raya #64
 021-29007997
Website: http://colettelola.com/

Hasil browsing 1 : http://farrago.co.id/2037/colette-lola-terlalu-manis-untuk-dilupakan



Hasil browsing 2 : http://myownsecrethaven.blogspot.com/2013/05/colette-lola-beautiful-from-inside-out.html




Hasil browsing 3 : http://buttonspoon.com/2013/06/11/colette-lola/

Dan akhirnya dengan hati riang gembira pilihan jatuh pada cake yang (menurut insting sayah dan kelihatannya) paling enak : http://colettelola.com/products/view/charlie-browne-7

Walau macet, walau mesti bujuk2 pak suami dulu buat anter (jauh n macet boookk, u name it lah jalanan kantor-blok M dan blok M-rumah), dan walau sempet nyasar dikit (haiyahhhh....dulu pas kuliah mah nyaris khatam jalanan situh eehh sekarang kok ya nyasar) sayah senang gembira sekali menuju ke TKP.

Kesan pertama : tempatnya ga seperti ulasan yang sayah browsing sebelumnya. Lucu sih, tapi kok beda ya rasanya. Entah kenapa itu kue yang dipajang kurang menarik perhatian, lebih menarik tampilan di webnya atau di ulasan yang saya baca. Sayang ya, mungkin karena pencahayaan yang kurang benderang jadi si kue cantik ini kurang "terpamerkan".


Bolak balik bolak balik, sok liat2 pajangan kue walau sebenernya udah tau yang mau dibeli, hehehe, mencoba membandingkan antara yang real sama yang tadi di browsing, dan sempet diliatin mbak penjaganya (ishhhh....biar norak yang penting kan eiks beli yahhh) akhirnya pesen deh si Charlie Browne ini. Oiyah, plus pesen yang Cake kecil – The Hazel-Nutcracker juga sih, kepengen nyoba kek gimana rasanya.

Sekilas foto norak n narsis dari kamera ala kadarnya (yang penting Aline was here lah judulnyaa) :



Dan inilah The Hazel-Nutcracker (portion size) yang kita beli :




Rasanya? Enak banget kaka.... Sebenernya gak terlalu suka sama kue yang krimnya ndul ndul alias foamy banget (terjemahan bebasss), tapi si kueh ini bikin saya jatuh hati. Gak eneg, gak amis, ga blenger...rasanya cukup. Yang paling enak apalagi kalo bukan Nutella yang ada di bagian dalemnya. sekali gigit langsung deh berbinar2. Kalo di kartun sih udah ada lope lopenya tuh mata, plus airmata bercucuran dan pipi memerah jambu (laen kali harus beli hape canggih yang ada aplikasi giniannya kali yaaa). Rasanya duniaaaa banget. Iya sih banyak yang lebih enak, tapi ya ini juga enak, hehehe.

Emang sih ya, sekali coba Nutella ini rasanya nempel terus di lidah. Ngangenin! Buat sayah yang kalo makan roti masih (cuma) pake meises dan gula pasir ya rasa Nutella ini juara banget. Sambil makan sesuap demi sesuap (sesuap saya n sesuap abang, yeee...namanya juga 1 kueh kita berdua) gak lupa mata jelalatan sambil cari ilham, siapa tau kan kita nanti bikin toko kue juga? Amin...

Udah deh segitu aja ceritanya berkunjung ke Colette & Lola. Tapi kalo boleh kritik dikit buat kaka-kaka pengelolanya : Parkirannya gak nyaman! Itu pasti bangettt. Sampe hari ini saya masih trauma sama tanjakannya yang curam dan gak dikasih space buat keluar (yup, sayah naek motor) sehingga motor kita mundur dengan sukses (gak bisa ngerem). Semoga kedepannya lebih ramah sama pengguna motor yah, karena bukan berarti kita ga bisa jadi konsumen kan kalo masih naek motor *curcol

Sampe rumah (setelah macet macetan sampe pantat pegel) capenya kita terbayar begitu liat mamah sumringrah n terharu dibawain kue. Seneeeeng banget liat senyum si mama dan excitednya fati (ponakan sayah) liat kue ultahnya. Potong kuenya yukk....


 





Gak lupa kita nyanyiin lagu selamat ulang tahun (eehhh ini sih karena fati yang excited banget) dan berdoa semoga mama selalu sehat dan bahagia terus. Amin.... Kita semua sayang mama... *sayang gak ada foto rame2nya nih

#bahagia adalah saat orang orang yang kita cintai tersenyum dan tertawa bahagia

Salam,

Rulinaline


Rabu, 10 September 2014

10.09.2014

Selamat Ulang Tahun abang sayang...suamiku, teman hidupku, belahan jiwaku.

Terucap doa untukmu, Semoga Allah selalu melindungimu, memberikan kesehatan, keselamatan, kebahagiaan, dan melancarkan apa yg sedang kau kerjakan.

Semoga bisa cepat terwujud doa kita buat punya anak.

Dimudahkan dan dilancarkan jalan untuk usaha box dan souvenirnya.

Makin bijaksana, tambah sabar dan tambah kreatif.

Jadi suami yg bisa membimbing dunia akhirat ya abang...

Amin YRA.

----

Sebenarnya hari ini antara bahagia dan sedih. Bahagia karena abang ultah, walau jadwal padet tapi inshaa Allah disempatkan untuk tiup lilinan (dinnernya pending ya abang...).

Sedih karena belum bisa kasih abang kado yang amat teristimewa, anugrah yang kami nantikan sejak lama.. Hikss (tuh kan belom apa apa aja udah mewekkk). Seperti doa yang selalu kami panjatkan, seperti doa yang kami selalu sebut, kehadiran anak di pernikahan kami.. Hueeeee (tuhhh kan nangis lagi).

Maaf ya abang, belum hadir, tapi inshaa Allah selalu jadi doa semoga ia cepat hadir, semoga Allah beri kita amanahNya. Sambil menunggu, kita usahakan yang terbaik yahhh...

Buat teman2, rekan2, ibu bapak yang masih suka membandingkan pasangan ini dengan yang itu perihal dikasih momongan, semoga tulisan saya ini memberi secercah cahaya untuk anda semua. Bahwa...anak itu karunia Allah, anak itu hadir di waktu yang terbaik menurut Allah, bahwa percayalah..kami juga menanti kehadirannya, dan bahwa betapa kami juga ingin seperti anda atau si ini dan itu yang Alhamdulillah sudah dikaruniai Putra (dan putri) dari Allah.

Maaf jadi curcol, mendadak sedih nih soalnya...


Eniweiii, mohon doanya ya semuanya... Kami berdua dengan tulus memohon maaf apabila kami ada kesalahan, dan kami mohon doanya semoga dilancarkan usaha kami untuk memperoleh keturunan (yang sholeh dan sholehah), mohon doanya semoga kami bisa segera menyusul ibu ibu bapak bapak yang punya keluarga bahagia.

Amin....

*foto tiup lilin menyusul yaaa.... isteri karir belum sempet beli kue soalnya, hiksss...

Salam,

Rulinaline

Senin, 03 Maret 2014

Jangan dimasukkan ke hati ya...


Holaaa...

Sebenernya udah lama banget pengen nulis masalah beginian, bukan...bukan karena saya mau ngekerin penganten A, B atau C, atau ngekerin kinerja si catering A, B atau C, tapi lebih karena keprihatianan saya atas keadaan yang terjadi.

Jadi begini ceritanya...

Belakangan ini (sebenarnya udah dari sebelum saya nikah sih, tapi puncaknya ya sekitar 1 tahun terakhir lah) setiap saya berkondangan dari nikahan yang satu ke nikahan yang lain ada hal yang mengganjal di hati saya.. Apalagi kalo bukan masalah makan alias Cateringan. Ya, saya juga pernah resepsi, dan saya tau ga ada resepsi yang sempurna, kecuali kalo memang punya dana yang ga berseri...segalanya bisa terbeli. Buat budget wedding seperti saya dulu saya merasakan sendiri bahwa nominal yang harus dikeluarkan buat masalah catering ini cukup wow. Makanya dari awal saya bilang, saya bukan mau menjudge si pengantin, bukan pula menjudge si catering, dan bukan menjudge tamu undangan.

Hampir semua acara nikahan (di gedung) yang saya datangi itu makanannya cepet banget habis (walau ga semua, coba disimak nanti dibawah ya) sebelum waktunya. Mayoritas yang berkejadian seperti itu adalah resepsi di Siang hari. Jadi kalau dari penelitian saya nih ya, satu jam pertama itu rata2 menu gubug sudah ludes dan setelahnya hanya mengandalkan menu buffet. Ya memang menu buffet itu dimaksudkan supaya undangan pasti dapat makanan, sementara gubug-an hanya faktor tambahan saja. Tapi walau bagaimanapun kok ya agak nggak enak ya gubug udah kosong semua di 1 jam pertama, dan hal ini tentu aja meninggalkan kesan negatif di tamu undangan yang hadir.

"yah....gubugnya habis"
"ihh...udah ga ada apa2..."
"Hah??? Gubugnya udah abis jam segini?"

Itu komentar tamu yang saya sering denger di kondangan, hmmm...sebenernya itu masih yang versi sopan ya...ada kok yang komentarnya lebih DALEM n NYLEKIT lagi. Tapi ya mau gimana lagi, saya sendiri sebagai tamu juga merasa hal yang sama, dan ya...itu memang realitanya. Emang sih ada juga tamu yang ga komplen walau ga kebagian, tapi saya yakin jauh di dalam hati mereka juga akan mempertanyakan hal yang sama.

Saya juga pernah jadi penganten, yang ngadain resepsi, yang jadi tuan rumah. u name it lah! Dan ya, saya juga tau betapa ga enaknya kalo acara kita di komplen sama orang lain.

"heh...ga tau apa catering itu dananya gede?"
"komplen mulu sih orang2.."
"ahhh kayak kawinannya sendiri perfect ajah, komplen mulu"
"ini sayah salah dimana yah, kok jadi begini..."

Itu mungkin komentar saya kalo acara saya dikomplen. Tapi ya...balik lagi, ga ada manusia yang sempurna, yang ada hanya kepedulian kepada sesama, makanya dikomplen. Tak kenal maka tak sayang toh??? jadi anggaplah komplen itu sebagai tanda kepedulian dan sayangnya orang lain kepada kita. Yeahhh walau emang ga enak tapi pasti ada hikmahnya kan?

Setelah saya menimbang2, akhirnya saya berani nulis ini. buat yang merasa tersentil, mohon maaf bukan maksud saya ya...saya hanya memberi pandangan...siapa tau menginspirasi calon pengantin yang membaca. Menurut saya ada beberapa hal yang "bertanggung jawab" atas kejadian semacam ini, bukan cuma dari pengantin, catering atau tamu saja, tapi semuanya berpengaruh!! Ini diantaranya :

1. Pengantin yang kurang tepat memperkirakan jumlah tamu yang akan hadir
   
Biasanya pembengkak-an jumlah tamu terjadi karena beberapa hal, dari pengamatan saya : karena kartu undangan masih tersisa (faham dibuang sayang) sehingga muncullah tamu tamu yang dadakan, rasa ga enak kalo ga ngundang (ortu nih yang biasanya begini, temen sekolah SD/SMP/SMA/Kuliah/Kursus, temen FB, temen chatting, temen maen, temen komplek, temen pengajian, temen lain2), salah perkiraan tamu yang hadir (padahal termasuk yang gaul di mana2 tapi cuma alokasikan beberapa saja yang hadir, kenyataannya yang dateng seabrek!!), undangan 1 untuk rame2 (ini nih yang sering jadi momok, kesannya cuma ngirim 1 undangan...tapi sebenernya kalo dikasih seorang satu ya total bisa 10 undangan).

Saya sendiri mengalami hal ini, fisik undangan di rumah masih buanyak...jadi mulai deh tuh 1 deh tambahan...buat si ini...temennya mama, 1 lagi buat si itu..toh sisa juga kan undangannya? Iya sih nyisa....tapi kalo dihitung kan udah pas... Padahal deal sama catering udah dari jauh hari, kalo iya bisa nambah dana buat nambahin porsi..lha kalau ga bisa gimana? Kalo alokasi super ketat gimana?

Sekedar saran saja, selain menghitung tamu yang diundang, jangan lupa juga perhitungkan perkiraan yang datang berapa, plus antisipasi kalo yang datang lebih dari ekspektasi, ambillah jumlah yang paling banyak.
misal :
undangan buat temen SMA, secara fisik 1 undangan (atau malah cuma ngundang lewat FB) tapi setelah di list temen dari kelas 1 s/d 3 yang berpotensi besar akan dateng ada 15 orang. mayoritas temen SMA itu udah nikah dengan 2 anak, jadi kurang lebih yang datang itu 2x15 = 30 ditambah anak (kalo satu orang dihitung 2 anak dan 1 anak dihitung setengah porsi) jadi 15 porsi untuk anak. Total udah 15 undangan dengan yang hadir (plus anak) adalah 45 orang, kalo dihitung porsi untuk catering ya sekitar 30 porsi/pax, eh tapi anak jaman sekarang itu lebih berani2 lho...mereka ga canggung untuk makan seperti porsi dewasa, so kalau mau aman total udah 45 porsi ya..

nah dari ilustrasi demikian aja 1 undangan itu bernilai 45 porsi catering.

Tips dari saya :
kalo emang udah ga deket lagi ya ga usah ga enak  buat ga ngundang. kalau mau ngundang via FB mending kirimin personal message saja ke orang yang kita mau undang. kecuali kalau kita memang mau mengundang seluruh temen FB kita. kalo saya dulu : orang yang dulu ga ngundang saya pas nikahannya akan saya pertimbangkan banget pas mau dikasih undangan. Bahkan kalo perlu ya ga usah diundang (kalo emang ga deket2 amat). Kalo mau jahat sih mikirnya : kita aja ga diundang tuh dulu sama dia, berarti kita bukan orang yang penting buat dia, kenapa juga dia jadi penting banget buat kita. Hehehehe....

2. Budget pengantin yang kurang pas untuk urusan makanan

Kadang ada ya pengantin yang maksain paket dari cateringnya padahal ga sesuai dengan jumlah undangannya... Biasanya sih terkait budget ya..mungkin budget cukupnya beli yang 500 pax, tapi undangan lebih dari itu.

Tips dari saya :
kalau memang ada dananya untuk 500pax ya silahkan dipilih2 lagi undangannya supaya total jadi maksimum 500 saja.

3. Pemilihan waktu resepsi

Kondangan yang paling sering saya temui makanannya sudah habis ini biasanya adalah resepsi Siang hari. kenapa begitu? Kalo kata catering saya dulu sih ada waktu2 dimana tamu undangan akan kemungkinan besar hadir : Resepsi siang, terutama di hari Minggu. Logika aja menurut saya : hari sabtu siang mungkin ada yang kerja (suami saya juga kerja di haris sabtu), anak2 juga ada yang sekolah (eh pada sekolah kan ya hari sabtu??), nah sementara kalo sabtu malam biasanya : yang masih single kadang pengen pacaran aja daripada kondangan, anak2 kalo malem suka udah ngantuk, kendaraan umum agak susyah kalo kemaleman.  Hari minggu biasanya lebih banyak yang dateng plus kalo dateng juga bererot sampe anak (bahkan neneknya dibawa juga, hehehe), karena mungkin sekalian jalan jalan keluarga ya...daripada ke tempat wisata kan bisa ke kondangan dulu baru capcus bertamasya (hayoooo...pasti ada deh yang berpikiran gini), anak2 biasanya menolak untuk tidak diajak karena mereka pengen jalan2 walau sekedar keluar rumah/bukan tamasya. Untuk hari minggu malam ya balik lagi ke anak2 udah ngantuk, takut masuk angin, kendaraan umum susah, dan besok anak2 sekolah jadi mesti belajar.

Tambahan aja : kalo siang biasanya orang lagi laper2nya ya... laper juga lagi gila2nya... Kalo malam mungkin bisa cuma cumit2 doang makannya, eeh tapi kalo siang kudu seporsi dong..


Oya, tanggalan juga berpengaruh lhoo...
Tanggal muda : 50-50 antara mending tamasya sama keluarga atau justru banyak yang dateng karena udah gajian n ga berat masalah angpao.
Pertengahan Bulan : Biasanya pada dateng, karena kondangan jadi salah satu alternatif acara weekend
Tanggal Tua : Ada yang males dateng karena dompet udah tipis, ada juga yang dateng n jadiin kondangan sebagai pengisi weekend (biasanya sih datengnya full satu keluarga) yang murah meriah.

Hahahaha, kalo bener jangan dimasukkan ke hati, kalo salah juga jangan dimasukkan ke hati ya...
 
4. Undangan/tamu yang terkesan "aji mumpung"

Eeh sekarang itu kalo sayah liat2 jarang banget ada tamu undangan yang makan sedikit (kecuali lagi diet atau emang ga kebagian makanan). Ambil prasmanan seabruk, gubug semua dimakan, dessert juga hayo. Ga nyalahin tamunya juga sih ya, toh inti dari acara resepsi adalah berbagi kebahagiaan kita dengan para tamu, jadi ya ga ada salahnya kalo mereka makan banyak. Selama tamu kita puas n senang pasti pengantin juga seneng deh, bener ga? Cuma yang kayak gini bikin ilustrasi n hitungan catering kacau balau. Bukan cuma seorang dua orang lho...tapi banyak! Jadi buat capeng2 ayoo dikalkulasi ulang porsi makanannya.

5. Pergeseran paham tentang kondangan

Kalo dulu jaman saya kecil namanya kondangan itu (apalagi temennya si mama atau papa) itu ya acara orang dewasa. Orang tua saya selalu membatasi anaknya kalopun ikut. Walaupun acaranya kawinannya keluarga juga jaraaaaang banget kami bertiga diajak semua, biasanya seorang doang. Kalo sekarang nih menurut saya kondangan jadi semacam acara jalan2/hiburan keluarga. Saya sih ga muna, banyakan kondangan itu buat makan enak... Ibarat kata nganpao sekali tapi sekeluarga bisa senang. hahahaha..

6. Pengaturan porsi di catering (paketan) yang udah SANGAT KETINGGALAN JAMAN

Sampe sekarang ini saya masih ga abis pikir sama porsian yang ditetapkan pihak catering. Hal ini terkait dengan poin nomor 4 yang saya tulis diatas. Sering hal ini berakibat pada setelah setengah jam setelah acara dimulai akan ada antrian bak naga yang ditiap gubug-an. Dan pada akhirnya akan banyak tamu yang kecewa karena setelah mengantri tapi akhirnya kehabisan. Idealnya menurut saya, satu macam gubug dibuat 2 tempat, misal somay 1 di bagian depan, somay 2 di belakang. Sama seperti prasmanan yang ada di 2 titik, seharusnya tiap jenis gubug juga 2 titik. Atauuuu satu titik tapi porsinya dipastikan tidak terlalu sedikit.

Jadiii, boleh saja masih manut sama itungan catering yang ada di paketan, tapi kalo kata saya itu udah ketinggalan jaman. Kalo mau ga cepet abis n tamu2 kita yang datang belakangan masih kebagian kebahagiaan sama kayak yang dateng di awal ya tipsnya :

- Pilih paket diatas jumlah undangan kita. misal ungangan 500 orang, alangkah baiknya pesan yang 600, 650 atau 700pax.
- Tambah porsi di paketan. misal menurut paket (rata2 sih sama ya) gubug itu 150 pax, ada baiknya kita tambahin jadi per gubug itu 250, kalo yang menurut kita mahal ya bolehlah naek sedikit aja. Atau tambahin 2 atau 3 gubug extra yang harga per paxnya ga mahal, yang penting nambah dan karena ga mahal bisa porsinya lebih banyakan dikit.

7. Catering nakal

Kalo yang ini  what can i say ya??? Namanya nakal ya nakal...yang udah itung banyak pun pasti bisa kurang. Penyebab nakalnya ini bisa jadi : nahan2 makanan buat disajikan hingga akhirnya tersisa banyak, plus kalo bener2 nakal ya sisa yang dilaporin ke keluarga capeng ga sebanyak yang sebenernya (di keep buat mereka). nakal juga bisa berarti bikin janji yang tidak sesuai dengan yang diberikan. Pas Testfood somaynya aduhai besarnya, ehhh pas hari H somay pun mengecil dan rasa ga semantep pas TF.

Tips saya :
Pastikan kualitas catering yang akan kita pakai. Jangan cuma karena nama yang terkenal trus tergiur, BAHAYA. JAngan juga karena harga yang murah ya...BAHAYA juga. Pilih yang marketingnya udah dikenal baik. Jangan percaya sama diskon/potongan harga yang meniming2i tawarannya dia, hati hati aja ya...

8. Pemilihan menu

Percaya ga percaya milih menu itu sama kayak milih pacar. Salah salah bisa berabe. Menu yang enak konsekuensinya ya laris manis lebih cepat plus harganya lebih mahal (gubug), yang lebih murah biasanya rasanya kurang yahud n efeknya nanti ke kepuasan tamu kita.

Sering juga saya temui menu coklat fountain, tapi percaya atau ga itu mah ga sampe 1 jam udah ludes, plus ga higienis karena ada anak2 yang abis djilat2 trus dicelupin lagi ke coklatnya. Hadeuhhh....namanya juga anak2 yah...tapiii... Coklat fountainnya kurang kali yah porsinya, hehehe....

Demikianlah celotehan saya pada hari ini. Sekali lagi mohon maaf kalau kurang berkenan, semoga bisa jadi bahan renungan n bahan pertimbangan saja, jangan dimasukkan ke hati :)

Salam,

Rulinaline

Senin, 17 Februari 2014

Inspiration!!

holaa...

Belakangan ini lagi seneng banget nyari2 inspirasi buat wedding. Heh...mau resepsi lagi kah sayah? Oooo...tidak... Saya cuma share aja gambar gambar bagus yang menurut saya bisa banget dijadiin inspirasi.

Hari ini yang mau dishare adalah weddingnya Cathy Sharon. Asli baru liat foto2nya (kemana aja ya saya selama ini..), dan langsung glek glek glek (telen ludah geleng kepala) liatnya. Walaupun weddingnya gaya internasional, tapi patut dijadikan inspirasi lah..

Sebenernya wedding dress n wedding themenya kalau kata saya sih mirip banget sama Royal Weddingnya Kate-William ya, tapi menurut saya lagi nih..bagusan versi Cathy daripada Ibu Kate.

Gaunnya saya lebih suka cathy, lebih enak dipandang, kalo Kate agak aneh ya itu korsetnya,,,berbentuk persegi mancung gitu. Punya Cathy lebih smooth. Dua duanya sama2 di karpet merah terbentang, tapi lagi2 menurut saya lebih oke Cathy, lebih happy. Wajah Kate juga terlalu tirus...kurus...sementara Cathy seger banget.







Psttt... liat deh baju pengiring wanitanya setipe sama bajunya Pippa middelton ya...




gambar saya ambil dari :
http://makassaronline.blogspot.com/2012/04/foto-foto-pernikahan-cathy-sharon-dan.html
http://www.cumicumi.com/fashions/2012/11/14/59/119/gaun-pengantin-cathy-sharon-mirip-kate-middleton.html

Salam,

Rulinaline

Rabu, 12 Februari 2014

KEREN!!!

Ga tau kenapa belakangan ini sukaaaa banget sama Vino G Bastian
Suka juga sama Marsha Timothy

Browsing browsing cari gambarnya Vino tapi ga nemu yang caem, hahahaha... Setelah saya telaah lagi, ternyata saya suka sama orangnya...bukan tampangnya! Punya wajah cakep rupawan tapi orangnya ga asik atau ga keren ya ga demen deh... Peran perannya bung Vino ini juga 'gue banget'. Mulai dari sinetron sampe FTV deh (walau ga semuanya juga sih sukanya), sampe kadang saya suka mikir sendiri...jangan jangan dulu cerepen jadul bikinan sendiri pas jaman SMP atau SMA saya itu ditemuin sama produsernya FTV dan dijadiin salah satu ceritanya. Namanya juga anak SMP yah, jadi ceritanya mellow, romantis2 ga jelas gitu deh...pas banget kan sama cerita FTV jaman sekarang? Sekarang sih udah ga suka bikin cerpen ga jelas gitu lagi, tapi satu yang saya rasa ga berubah...cowo keren versi saya tetep Vino Bastian ini (salah satunya)!!

Browsing2...ternyata banyakan cerita tentang pernikahannya Vino ini sama Marsha. Sedikit kecewa, karena berharap bisa nemuin banyak tulisan atau video sinetronnya mereka yang judulnya 'CALON BINI', one of my favourite sinetron ever! Dulu ga nonton sampe khatam, penasaran banget sama ceritanya mereka berdua di sinetron itu. Katanya sih akhirannya mereka nikah...wew...sooo romantic...apalagi ternyata kesampean juga di kehidupan nyata.

Kembali ke hasil browsing, ternyta konsep pernikahan duo selebritis ini keren banget! Suka banget sama semuanya...kecuali penampilan Vino yang terlalu kurus yah..
Konsep wedding garden party ini emang udah banyak, apalagi kalo yang rajin mantengin blog atau dagangannya orang luar negri..pasti banyak banget nemu inspirasi. Tapi menurut saya, beda sama pesta dengan konsep sejenis..pestanya dua artis ini GAK NORAK dan GAK LEBAY. Semuanya pas aja. Dandannya ringan, bajunya ga heboh, dekor ga berlebihan, dan yang paling nyenengin ya pengantinnya happy banget...salah satu tanda bahwa pestanya sukses tuh!

Coba ditengok deh gambar2nya...








(gambar diambil dari blog http://aniatul-hidayah.blogspot.com/2012/10/indahnya-dekorasi-akad-vino-g-bastian.html dengan sumber yahoo.co.id dan diambil dari http://dithabackstage.blogspot.com/2012_10_01_archive.html)

Cantik banget yah...
Paling suka sama tulisan ROCKnya.. keren! Ngeliatnya saya jadi membayangkan...kreatifitas sang dekorator menyulap pendopo2 kayu dan taman yang standar menjadi pesta kebun yang menyenangkan. Salut buat dekoratornya!

Oya, Vino dan Marsha juga bikin video prewed (sampai pernikahan sih), keren banget! Yah namanya juga artis ya, pasti banyak deh yang mau membuat video mereka. Suka sama narasi didalamnya :

Cinta itu indah...
Tapi ngejalaninnya gk semudah dan semulus cerita di dongeng...
Gw gk perduli orang yg mandang sebelah mata hubungan gw sama dia...
gw gk takut sama orang2 yg berusaha sekuat tenaga buat ngancurin dan misahin gw sama dia...
tapi yg gw takutin cuma satu...
yaitu saat gue ngebuka mata gue dipagi hari dan gue tau klo dia udah gk cinta lagi sama gue...

Ibarat lego...
gue seperti nemuin part dari hidup gue yg ilang...
gue butuh dia dlm hidup gue...
sama dia gue ngerasa komplit...
gue ngerasa lebih punya arah dan tujuan hidup yg lebih pasti...

sama dia...
gw nemuin tempat gw sendiri...
rumah gw sendiri...
gw nemuin dunia gw sendiri...
nemuin apa artinya hidup yg Tuhan kasih...

sama dia gue ngerasa menjadi lebih hidup...
ngerasa kalo keberadaan gue ini sangat berarti buat orang lain...
gue ngerasa kalo ada orang lain yg sangat cinta sama gue...

dan yg paling penting adalah
saat gw sama dia gw baru tau dan gw baru bener2  ngerasain yg namanya jatuh cinta..

hidup itu pilihan...
kita sendiri yg nentuin kemana arah hidup kita...
tapi klo cinta...
cinta gk bisa milih...
apalagi buat dipaksain...
tapi saat lo mulai sadar klo yg lo rasain itu bener2 cinta...
kejar terus...
sampe mati pun harus lo perjuangkan...

laki2 didunia ini cuma ada dua...
klo gk banci, yah bangsat...
alah perempuan juga gk sadar...
secara gk langsung mereka ngeclaim diri mereka sendiri...
klo saat ini mereka sedang pacaran ama banci ato gk bangsat...
ato gk lagi cari calon suami yg banci ato bangsat...

gue baru tau kenapa Tuhan menciptakan manusia tidak ada yg sempurna...
itu karena Tuhan udah nyiptain manusia lain yg akan menjadi pasangan hidup kita...
untuk mengisi bagian yg tidak sempurna itu...
agar kita melebur jadi satu bagian yg gk terpisahkan...
saling ngisi kekurangan satu sama lain...
sehingga menjadi sesuatu yg utuh...
yg benar2 sempurna...
Dan mulai hari itu perjuangan dan pengorbanan yg sesungguhnya akan kita mulai...

Love You L..





Cuplikan gambar dari Video mereka. Suka banget sama gambar yang bawah, foto prosesi lamaran. Lamarannya nyantai banget (kayaknya). Sampe nangis lho pas liat video prosesi ijab kabul...sedih tapi seneng.

Saya ikut bahagia ya buat Bung Vino dan Jeung Marsha, selama pengantin bahagia saya juga bahagia deh...

Buat yang lagi nyari2 ilham buat dekor nikahan nanti..dekornya vino n marsha bisa dijadiin ilham. Tapi jangan lupa kata saya tadi ya...jangan berlebihan! 

salam,

Rulinaline